Entri yang Diunggulkan

Jangan Ngomong Boooom Ketika Ditanya Pramugari

Image
Saya sangat heran dengan oknum usil calon penumpang pesawat terbang zaman sekarang.

Kenapa mesti mempersulit diri sendiri dengan candaan sensitif, ketika ditanya membawa apa? Nyahut, bawa Boooom. Paniklah pramugari.
Padahal, kejadian tersebut sudah berulang kali terjadi, harusnya menjadi pelajaran berharga sebagai calon penumpang lain.
Kisah orang bergurau sensitif, setidaknya telah mempersulit diri sendiri, merepotkan petugas bandara, dan menyebabkan banyak pesawat mengalami delay.

Dan tentunya yang merugi pihak bandara, maskapai penerbangan, dan calon penumpang.
Sebagai calon penumpang pesawat terbang, mohonlah untuk tidak bercanda sensitif. Karena itu bisa memicu kepanikan massal.

Apa salahnya kalau berkata jujur kepada kepada pramugari atau petugas bandara, ketika mereka menanyakan membawa apa di dalam tas?.
Mengaku Bawa Boooom Seorang Guru Ngaji Diamankan Pihak Bandara
Dikutip dari kompas.com Seorang guru ngaji, Sulaiman (26), warga Jl Ternate, Kelurahan Sringgu Jaya, Merauke.

I…

Apa Yang Dibuat Gula di Dalam Tubuh Kita?

gula
Gula tersembunyi diberbagai makanan dan minuman olahan, selain itu, ia memainkan peran buruk di dalam tubuh.

Efek Buruk Gula Bagi Kesehatan. - Kebiasaan menambahkan gula dalam minuman dan makanan sudah menjadi tradisi banyak orang dan produsen makanan olahan.

Tetapi kebiasaan ini, musti kita kurangi segera dan bagaimanapun gula, buruk untuk kesehatan.

Seringkali kita mendapati orangtua melarang anak-anak mereka untuk berhenti mengonsumsi permen yang mengandung gula.

Apa pasal? Karena gula dapat menyebabkan gigi berlubang, itu fakta, dan juga buruk bagi tubuh kita.

Tahukah Anda? Bahwa di luar negeri mengenakan pajak tinggi untuk semua makanan dan minuman yang mengandung gula tambahan yang dijual dekat sekolah.

Itu karena mereka sudah tahu bahwa gula memberi efek buruk bagi kesehatan anak-anak, seperti obesitas.

Mari kita simak sama-sama apa yang dibuat gula di dalam tubuh kita?

1. Gula tidak mengandung nutrisi penting dan berbahaya bagi gigi

Menambahkan gula dalam makanan dan minuman memiliki kandungan kalori tinggi dan tidak mengandung nutrisi yang berguna. Ini disebut "kalori kosong." Dalam gula tidak ada protein yang diperlukan lemak manusia, seperti vitamin dan mineral, hanya energi.

Jika seseorang menerima 10-20% dari kalori gula (atau bahkan lebih), itu dapat mengakibatkan komplikasi yang signifikan dan menyebabkan kegagalan nutrisi.

Selain itu, gula sangat buruk bagi kesehatan gigi, karena memberikan energi yang dicerna bakteri patogen dalam rongga mulut.

2. Fruktosa dapat menyebabkan Lemak Hati

Untuk memahami mengapa hal ini terjadi, Anda harus memahami persis bagaimana gula diproses oleh tubuh. 

Setelah dari saluran pencernaan masuk ke dalam darah, terbagi menjadi dua gula sederhana: senyawa glukosa dan fruktosa.

Glukosa ditemukan dalam semua sel hidup di planet ini, biasanya senyawa ini tidak perlu didapatkan dari konsumsi makanan tertentu, intinya tubuh sendiri sudah bisa menghasilkan senyawa itu.

Jadi, bila tubuh kelebihan senyawa glukosa, maka dapat menyebabkan masalah serius bagi kesehatan, seperti komplikasi, sebab hati tidak mentoleransi kelebihan glukosa dalam tubuh.

Sebaliknya fruktosa dalam jumlah berapa pun dapat dimetabolisme oleh hati. Ini tidak menciptakan komplikasi. 

Fruktosa hanya diubah menjadi glikogen (pati hewan) dalam hati dan disimpan bila tidak dibutuhkan sebagai deposito dan hanya dipakai bila diperlukan oleh tubuh.

Jika, Anda terus-menerus menambahkan gula ke dalam makanan dan minuman dalam jumlah besar, bisa memicu penyakit lemak hati dan komplikasi lainnya yang signifikan.

Satu-satunya cara agar hidup sehat, yaitu aktif untuk membuang energi yang tidak berguna dalam tubuh.

3. Bahaya fruktosa bila menjadi lemak?

Ketika fruktosa diubah menjadi lemak di hati, itu terdiri dari partikel kolesterol "buruk", kepadatan sangat rendah). 

Tentu saja, lemak yang dihasilkan oleh fruktosa tidak dapat melindungi kesehatan hati. Efek buruk dari fruktosa menjadi lemak erat kaitannya dengan gangguan metabolisme.

Studi menunjukkan bahwa pasien dengan penyakit lemak hati mengkonsumsi 2-3 kali lebih fruktosa dari rata-rata orang. Sehingga mereka memiliki peluang besar mengalami kerusakan jantung.

4. Gula dapat menyebabkan resistensi insulin, sindrom metabolik, dan diabetes

Insulin adalah hormon yang sangat penting dari tubuh manusia. Hal ini memungkinkan glukosa (gula dalam darah) untuk mencapai sel melalui aliran darah yang diperlukan untuk mulai membakar glukosa daripada lemak.

Kelebihan glukosa dalam darah dapat menjadi racun paling mematikan, dan merupakan salah satu penyebab dari komplikasi diabetes, seperti kebutaan.

Salah satu konsekuensi dari disfungsi metabolik yang disebabkan oleh kekurangan gizi, adalah bahwa insulin tidak akan bekerja sebagaimana mestinya, karena tubuh menolak kehadiran glukosa.

Kondisi ini dikenal sebagai resistensi insulin, dan dianggap sebagai faktor utama dalam banyak penyakit, di antaranya adalah sindrom metabolik, obesitas, penyakit jantung, dan diabetes khususnya tipe 2.

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi gula terkait erat dengan resistensi insulin, terutama bila gula yang digunakan dalam jumlah besar.

5. Resistensi insulin dapat berkembang menjadi diabetes tipe 2

Ketika sel-sel tubuh menjadi resisten terhadap insulin dapat menyebabkan diabetes tipe 2, hal ini dipicu dari salah satu organ tubuh mengalami kekalahan besar dalam mengusir atau menetralkan racun dalam tubuh.

Yaitu pankreas, yang bekerja di luar batas kemampuannya, dan akhirnya menyebabkan peningkatan gula dalam darah yang dapat menyebabkan kerusakan serius.

Resistensi insulin menyebabkan pankreas tidak mampu mengatasi masalah insulin dalam jumlah yang lebih dari cukup untuk mengurangi tingkat gula darah.

Dengan mempertimbangkan fakta bahwa makan gula dapat menyebabkan resistensi insulin, tidak mengherankan bahwa orang yang minum minuman manis, berada pada risiko diabetes tipe 2 dengan 83% lebih dari mereka yang menjauhkan diri dari minuman tersebut.

6. Gula dapat menyebabkan kanker

Kanker adalah pertumbuhan yang tidak terkendali dan pembagian sel. Insulin adalah salah satu hormon utama yang mengatur pertumbuhan ini.

Untuk alasan ini, banyak ilmuwan percaya bahwa kadar insulin terus meningkat disebabkan oleh makanan mengandung tinggi gula, memberikan kontribusi untuk perkembangan kanker.

Selain komplikasi metabolik yang terkait dengan penggunaan gula, faktor yang dikenal berkontribusi terhadap proses inflamasi, penyebab potensial lain dari kanker.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan banyak gula, lebih berisiko terkena kanker.

Tahukah Anda bahwa tubuh memiliki mekanisme sendiri untuk mematikan sel kanker, sehingga sel tersebut tidak lantas berkembang menjadi kanker yang mematikan. 

Tapi sayangnya, karena gara-gara konsumsi gula secara berlebihan, merusak mekanisme sistem tubuh tersebut, dan sebaliknya membantu pertumbuhan kanker.


7. Gula meningkatkan Napsu Makan 


Tidak semua kalori mempunyai sifat yang sama. Berbagai jenis makanan dapat memiliki efek yang berbeda pada otak manusia dan hormon yang mengontrol asupan makanan. 

Studi menunjukkan bahwa fruktosa tidak memberikan perasaan kenyang, yang disediakan oleh glukosa.

Dalam sebuah penelitian orang gemar minuman manis mengalami penurunan aktivitas di pusat otak, dan mereka merasa lebih lapar. 

Karena kalori gula nol energi tanpa nutrisi sehingga dapat menyebabkan peningkatan asupan kalori.

8. Gula adalah zat adiktif berbahaya

Bagi banyak orang, gula dapat menyebab kecanduan, konsumsi gula dapat mengarah ke produksi dopamin yang berlebihan di otak. 

Masalah gula dan junk food adalah bahwa mereka dapat menyebabkan produksi parah dopamin di otak.

Satu hal yang pasti bahwa gula memiliki kontribusi buruk karena mempercepat proses penuaan sel termasuk sel-sel otak dan menurunkan fungsi otak untuk berpikir.

9. Gula adalah faktor utama kegemukan pada anak-anak dan orang dewasa

Konsumsi gula menyebabkan kenaikan berat badan. Sejak gula mengurangi perasaan kenyang, dan adiktif untuk itu, orang kehilangan kontrol atas jumlah makanan yang dikonsumsi.

Hal ini tidak mengherankan bahwa orang yang mengkonsumsi banyak gula, lebih mungkin akan menambah berat badan ekstra atau obesitas. Dan ini berlaku untuk semua kelompok umur.

Sejumlah penelitian telah menemukan hubungan statistik antara konsumsi gula dan obesitas. Hubungan ini sangat kuat di antara anak-anak yang setiap hari minum minuman manis. 

Risiko obesitas sebesar 60% lebih tinggi daripada anak-anak yang menjauhkan diri dari minuman tersebut. 

Itulah sebabnya di eropa melarang dan mengenakan pajak tinggi dan penjualan minuman dan makanan dekat sekolah.

Jika seseorang ingin menurunkan berat badan, harus secara signifikan mengurangi konsumsi gula.

10. Penyakit jantung

Gula merusak pada metabolisme fruktosa. Proses ini adalah faktor risiko utama untuk mengembangkan penyakit jantung. 

Oleh karena itu tidak ada yang mengejutkan dalam kenyataan bahwa banyak studi telah menemukan hubungan statistik yang erat antara konsumsi gula dan risiko penyakit jantung.

Masalah serius lain dari konsumsi makanan dan minuman mengandung gula, yaitu memperpendek usia atau mati di usia dini.

Ini mungkin dikarenakan ada hubungan dengan minuman dan makanan manis, yang meningkatkan resiko diabetes, penyakit jantung, dan kanker.



Popular posts from this blog

Kata Bijak Paling Indah Dari Mahatma Gandhi

Promo Terbatas Paket Internet Telkomsel 10 Ribu 1 GB Perbulan

Hashima Island, Pulau Hantu Dengan Sejarah Memilukan

Begini Cara Naik Pesawat Untuk Pertama Kalinya

3 Kata Bijak Dari Konfusius Yang Melegenda

Pilot Cantik Berhijab dan Bertubuh Kecil Menerbangkan Pesawat Airbus

Kuburan Pesawat Terbesar Di Dunia

Kata Motivasi Indah Dari Maria Curie, Sang Ratu Radiasi

Fenomena Alam Laut Terbelah di Korea Selatan Serupa Kisah Nabi Musa

10 Insiden Unik Dari Beberapa Pesawat Di Dunia